5/03/2015

Rising Star : Profile Carolina Marin

Carolina Marin pemain asal Spanyol, peraih emas Kejuaraan dunia 2014. Lahir di Huelva Spanyol, 15 Juni 1993. Carolina ini pemain kidal, sama kaya Lin Dan. Aku sendiri cukup kaget pas ada nama baru dijajaran juara dunia.

Ya, tahun 2015 ini Carolina udah dapet 2 gelar di Malaysia dan di kejuaraan tertua badminton All England. Di Final All England Carolina menang lawan Saina Nehwal 3 set, 16-21, 21-14, 21-7. Kalo di Malaysia Marin menang lawan gold medalist Olympic 2012 Li Xuerui. Pembuktian banget kan BL, ya kita tahu kan Li Xuerui ada di jajaran atas Tunggal Putri dunia, yang tahun 2012 lalu juga jadi rising star sampe akhirnya lebih dipilih tim China buat jadi wakilnya di Olimpiade bareng Wang Yihan dan Wang Xin. Pas jaman itu kan ada trio Wang, Wang Yihan, Wang Shixian, sana Wang Xin.

Kita lihat sejarahnya di Kejuaraan dunia tahun kemaren. Perjalanan Carolina nggak gampang. Kejutan pertama itu pas ngalahin Wang Yihan (peraih perak Olimpiade London) 2 set langsung 21-9 21-12. Trus ngalahin Tai Tzu Ying, sama P.V. Sindhu ampe akhirnya ngalahin Li Xuerui di Final.

Selain World Championship, Marin juga juara European Championship juga. Dulu setahuku emang udah keliatan juga kerennya. Tahun 2014 di Australia Open dia ngalahin Sung Ji Hyun dari Korea. Sung Ji Hyun jelas pemain papan atas Korea, dia jadi pembuka kemenangan di Uber Cup 2010 ampe akhirnya Korea menang 3-1 ngalahin China.

Pas main di Indonesia, aku sendiri belom terlalu ngikutin Carolina. Aku tahunya dia ngalahin Febe, tapi akhirnya kalah dari Wang Shixian dari China.

Sebelumnya di Jepang, Marin sempet ngalahin Minatsu Mitani pemain Jepang yang udah nggak asing, juga pemain Thailand Busanan Ongbumrungpan.

Di Kejuaraan dunia tahun 2013, pas aku ngikutin banget nih (pas Liliyana dapet gelar ketiganya, Hendra kedua, dan Ahsan sama Owi gelar pertamanya) Carolina kalah sama peraih emasnya Ratchanok. Ratchanok emang amajing di tahun ini. Di Final lawan Li Xuerui kelihatan banget kelasnya emang sejajar pemain top dunia.

Sekarang (Rangking week 30 April 2015) Carolina rangking 3 dunia dibawah Li Xuerui (China) dan Saina Nehwal (India). Nah kalo rangking buat ke Dubai Carolina rangking 1.

Kita lihat di sisa superseries tahun ini sektor tunggal putri akan ada nama-nama baru kah? Carolina kan ampe saat ini udah leading 2 gelar, disusul Saina sama Sun Yu dengan masing-masing 1 gelar.

Team Sudirman Indonesia 2015

Mari kita bahas tentang team Indonesia di Sudirman Cup. Indonesia mengirim 20 atlet-nya ke China dari 5 nomor yang dipertandingkan.
 
Team Sudirman Indonesia :
*(rangking dunia, nomor yang dipertandingkan)
 
Liliyana Natsir (3,XD)
Anggia Shitta Awanda (66,WD)
Praveen Jordan (9,XD)
Kevin Sanjaya Sukamuljo (59,MD) (113,XD)
Ihsan Maulana Mustofa (86,MS)
Christie Jonatan (63,MS)
Della Destiara Haris (80,WD)
Ricky Karanda Suwardi (18,MD)
Angga Pratama (18,MD)
Firman Abdul Kholik (72,MS)
Nitya Krishinda Maheswari (7,WD)
Tontowi Ahmad (3,XD)
Bellaetrix Manuputty (50,WS)
Mohammad Ahsan (3,MD)
Hendra Setiawan (3,MD)
Debby Susanto (9,XD)
Gideon Markus Fernaldi (25, MD)
Greysia Polii (7,WD)
Lindaweni Fanetri (36, WS)
Hana Ramadhini (58,WS)
 
Kita bahas rangkingnya mulai dari ganda campuran : Ci Butet sama Owi (Liliyana/Tontowi) sekarang ada di posisi 3 dunia dengan 10 tournament. Pertandingan terakhir Owi Butet sebelom Sudirman, mereka menang kejuaraan Asia 2015 bulan April lalu. Tahun ini Owi Butet gagal juara All England buat yang keempat kalinya, setelah hattrick tahun 2012,2013,2014. Akhirnya setelah 3 kali berturut-turut ketemu di Final sama Zhang Nan/Zhao Yunlei, pasangan kita kalah juga tahun ini.
 
Praveen/Debby rangking 9 dunia. Tahun ini pencapaian terbaik mereka runner-up di Malaysia Master. Di Kejuaraan Asia mereka nyampe babak 8 besar. All England tahun ini mereka nyampe semi final.
 
Lanjut ganda putra : Ahsan/Hendra juga ada di rangking 3 dunia. Di Kejuaraan Asia kemaren Ahsan/Hendra kalah dari Lee Yong Dae/ Yoo Yeon Seong (rangking 1) di Final. Ya emang LYD/YYS ini emang keren. Mereka bukan muka baru di dunia bultang, tapi emang baru dipasangin aja. Sebelomnya kan kita kenal LYD sama Jung Jae Sung sebelom dia pengsiun, terus sama Ko Sung Hyun mantan pasangannya YYS juga, ampe akhirnya YYS/LYD jadi ganda yang beneran kuat di sektor putra. Tapi kalo nggak ada mereka nggak akan seru, meski rasanya nyesek Ahsan/Hendra harus kalah lagi. LYD ini beberapa kali bikin aku patah hati. Di Olimpiade 2008, ngalahin Liliyana di Final. 6 kali ngalahin Ahsan Hendra, 6 kali aku patah hati, Kejuaraan Asia 2015, Indonesia Open 2014, Jepang Open 2014, Hongkong, China, Denmark Open 2013.
Mari kembali ke Ahsan/Hendra. Gelar Super series mereka yang pertama di 2015 di Malaysia, dan kabar baiknya mereka ngalahin LYD/YYS di sana, yuhuuu! Skornya 3-6 sekarang. Di All England tahun ini mereka nyampe 16 besar, mereka kalah dari Fu Haifeng/Zhang Nan.
 
Angga/Ricky juara Singapura Open 2015, modal yang besar buat ke Sudirman. Mereka ngalahin Zhang Nan/Fu Haifeng di Final. Mereka juga ngalahin YYS/LYD di turnamen ini. Aku penasaran kalo Indonesia ketemu Korea di Sudirman, siapa yang bakal diturunin di nomor ini. Ahsan/Hendra kah atau Angga/Ricky?
 
Lanjut ke Ganda Putri : Kita punya Juara Asian games Greysia/Nitya. Di Kejuaraan Asia mereka nyampe 16 besar. Di 2015 mereka belum dapet gelar apa-apa. Pencapaian terbaik mereka setahuku ampe 8 besar, termasuk di All England. Semoga aja penampilan di Asian Games bisa kembali di Sudirman ini yo!
 
Kita bahah sektor tunggal sekarang. Ya setelah Taufik Hidayat pengsiun belom ada lagi yang bisa berdiri di podium paling tinggi Olimpiade, Asian games, atau kejuaraan dunia di sektor tunggak putra. Jaman-jaman dulu trio tunggal kan Taufik, Sony, Simon, pas kan 3 tunggal buat Thomas Cup. Sekarang kita harus banyak-banyak berdoa supaya junior mereka bisa jauh lebih keren dari seniornya.
Rangking terbaik sebenernya Tommy (11 dunia)., di susul Hayom (rangking 21). Buat yang diajak ke Sudirman ini ada Ihsan Maulana (86 Dunia). Aku sendiri belom pernah nonton dia, jadi belom bisa komen apa-apa. Mianhae di tahun 2014 aku jarang nonton bultang jadi jarang update banget BL. Oh iya ada juga Christie Jonatan, kata temenku ganteng dia btw.
 
Kalo Putri, masih ada wajah-wajah lama Bellaetrix. Yang aku tahu di All England Bella kalah dari Saina. Sebenernya yang rangkingnya paling bagus tuh Firdasari (27 dunia), disusul Febe (28 dunia). Kalo Lindaweni setahuku di All England ampe 32 besar. Sepanjang 2015 pencapaian terbaiknya itu 16 besar di Singapura.
 
Segitu dulu para BL, nanti soon aku mau nulis tentang rising star Carolina Marin. Sebenernya udah lama pengen nulis tentang dia, bye!

SUDIRMAN CUP 2015! Team Sudirman Indonesia Go Go Go!


Sudirman Cup telah tiba!!!! Indonesia ada di group 1C bareng Denmark dan Inggris.
 

Pembagian Group 2015 BWF Sudirman Cup World Mixed Team Chapionships

1A : China, Thailand, Germany

1B : Jepang, Rusia, Chinese Taipei

1C : Indonesia, England, Denmark

1D : India, Malaysia, Korea
 
Indonesia terakhir kali menang Sudirman Cup tahun 1989. Setelah itu China jadi yang terbanyak menang 9 kali dan Korea 3 kali. Indonesia baru sekali menang di tahun pertama Sudirman digelar tahun 1989 dan jadi runner up udah 6 kali. Terakhir kali Indonesia masuk Final itu tahun 2007 dan akhirnya kalah 0-3 dari China.
 
Yang masih inget tahun 2013 kemaren, Indonesia gagal masuk ke Semifinal setelah kalah dari China 2-3 di perempat Final. Ya sayangnya Indonesia harus ketemu China di perempat Final. Dari penyisihan grup Indonesia emang udah bareng-bareng sama China.
Tapi pertandingannya tetep seru donk! Setelah kalah 5-0 di babak group. Di perempat final jauh lebih seru, meski akhirnya harus kalah 2-3. Pertandingan pertama Liliyana/Tontowi menang lewat 3 set lawan Xu Chen/Ma Jin. Rian/Angga menang 3 set juga lawan Cai Yun/Fu Haifeng. Sayangnya di partai ke-3 Liliyana/Nitya harus kalah 2 set langsung dari ganda kuat China Yu Yang/Wang Xiaoli 21-12 21-19.
Aku masih inget waktu nonton di kosan Cisitu sambil ngetweet seperti biasa, karena rasanya kalo nonton nggak sambil ngetweet ada yang kurang. Tahun ini! Semoga semangatnya lebih gede dari tahun lalu! Dan berdoa draw-nya nggak ketemu China dulu dibabak awal. Semoga juara group, masuk semifinal, bisa ke Final, dan buat kejutan jadi juara, aamiin..

Jadwal Pertandingan Sudirman Cup 2015!


Yo yo yo! Ready for Sudirman Cup??? In Dongguan, China 10-17 May 2015.


Jadwal buat Indonesia babak penyisihan group :

11 May 2015 Indonesia Vs Inggris

13 May 2015 Indonesia Vs Denmark


Babak perempat final digelar tanggal 14-15 May 2015. Semifinal tanggal 16 May 2015, Final tanggal 17 May 2015.

4/18/2015

#Cerpen : Looly Cauldron : Looly si Kuali di Desa Terina - part 1

Looly Cauldron : Looly si Kuali di Desa Terina
 
 
Di dekat hutan Terina terdapat sebuah Desa kecil bernama sama dengannya. Desa ini kini telah berubah menjadi kota pusat industry. Gedung-gedung tinggi dari tahun ketahun terus bertambah, menjulang tinggi mulai menggeser posisi pohon-pohon besar yang dulu berdiri kokoh di Desa ini.
Kini Desa Terina sudah tidak dapat dikenali, namanya terus berubah seiring berjalannya waktu. Beberapa orang mengenalnya dengan Desa Hilang, Desa Bawah Hutan, Desa Tepi, dan sekarang Desa itu bernama Kota Kuali Kecil.
Entah berapa puluh tahun yang lalu sejak saat ini, saat di desa itu masih  ditempati oleh banyak penduduk asli yang besar dan lahir di sana, tinggal di sana seorang gadis kecil bernama Lulu Liana atau orang-orang di desa Terina lebih mengenalnya dengan sebutan Looly si Kuali atau Looly Cauldron.
Looly tinggal berdua bersama bibinya yang bernama Alisa. Alisa adalah adik satu-satunya ayah Looly yang sudah lama meninggal sebelum Looly sempat dilahirkan. Tak lama berselang, saat Looly berusia masih 5 bulan, ibunya Ariana sakit keras dan akhirnya meninggal. Sejak saat itu Looly diasuh oleh bibinya, Alisa yang masih berusia 18 tahun.
Looly sering bermain sendiri di halaman belakang rumahnya, sementara bibinya setiap hari sibuk menerima pesanan jahitan. Di halaman belakang rumahnya itu terdapat sebuah kuali tua yang sesekali digunakan oleh Alisa untuk memasak sayur labu dalam jumlah banyak untuk para pegawai di pertambangan terdekat di desa itu. Beberapa anak lain di Desa itu sering mengolok-olok Looly, mengganggap bahwa Looly yang aneh sering membuat ramuan-ramuan untuk berbagai jenis keperluan.
Tuduhan mereka bukan tanpa alasan, Alisa yang cenderung penyendiri dan sering diam juga dianggap misterius oleh warga lainnya. Alisa sering menerima tamu dari desa lain yang tidak mereka kenal. Para warga menyimpulkan bahwa mereka adalah pelanggan Alisa yang membeli ramuannya.
“Mereka datang lebih sering sekarang, dua minggu yang lalu ada wanita kurus janggung dan anak kecil yang datang. Kemarin ada lagi seorang ibu yang membawa dua orang anaknya,” ucap salah satu penduduk desa yang mengongobrol santai dengan tetangganya.
Bagaimanapun Looly dimata warga Terina, dia tidak pernah terusik karenanya. Dia terlihat bahagia meskipun kerap bermain sendiri karena tidak banyak yang mau berteman dengannya. Sampai saat dia kembali dari sekolah di hari pertamanya, Looly kecil yang masih berusia 6 tahun bertemu dengan seorang gadis ceria yang baru pindah dari desa yang sangat jauh.
“Eh, maaf, aku tidak sengaja,” kata gadis itu saat tidak sengaja menabrak Looly ketika menghindari lemparan kakak laki-lakinya.
“Tidak apa-apa,” jawab Looly datar namun matanya tampak berbinar-binar.
Kakaknya kini menghampiri gadis itu. Dia mengernyit sedikit saat melihat sekilas ke arah Looly. Dia merasa bahwa pakaian Looly terlalu aneh untuk dikenakan. Dia mengenakan sweater rajutan berwarna orange dengan strip merah dan bunga-bunga besar berwarna hijau. Pita besar bertengger di bahu Looly, belum lagi tasnya yang berbentuk bulat dihiasi oleh kupu-kupu besar yang dibuat dari kain-kain bekas jahitan bibinya.
“Buat sendiri tasnya, ya?” tanya gadis itu pada Looly dengan ramah. Senyumnya merekah lebar di wajahnya. Kakaknya melihat ke arah gadis itu dengan pandangan aneh, seakan pertanyaan itu akan membahayakan jiwanya.
“Iya, aku membuatnya sendiri bulan lalu sebelum aku masuk sekolah,” jawab Looly terlihat bangga.
Gadis itu tersenyum lagi pada Looly, sementara kakaknya mulai memperingatkan dan mengisyaratkan untuk segera pergi.
“Namaku Tia. Aku baru pindah ke sini hari ini.”
Tia mengulurkan tangannya pada Looly. Looly mengelap tangannya sesaat sebelum menjabat tangan Tia.
“Hallo, aku Lulu, tapi orang-orang di desa ini sering memanggilku dengan sebutan Looly, kamu boleh memanggilku Looly juga.”
“Oke Looly! Oh iya, ini kakakku Tio.”
Tio masih tampak ngeri melihat Looly, dia hanya mengangkat tangannya disambut oleh anggukan singkat Looly.
Sejak saat itu Looly dan Tia berteman. Mereka duduk di kelas yang sama, sementara Tio 2 tingkat di atas mereka. Tia dan Looly sering bermain di halaman belakang rumah Looly. Tia sering meneriaki anak-anak yang melempari dan meneriaki Looly jika tidak sengaja lewat di dekat sana.
“Anak nakal! Sana pergi!” teriaknya.
Looly tampak tidak terpengaruh, dia sudah terbiasa menerima perlakuan itu sejak dia masih sangat kecil. Dia sering dilempari dengan kertas ataupun diolok-olok dan diteriaki.
“Jangan ditanggapi Tia, biarkan saja mereka. Nanti juga cape sendiri,” kata Looly tenang.
“Jangan begitu Looly, nanti mereka terus menganggumu.” Tia tampak masih kesal.
“Tidak apa-apa, jarang ada orang yang bicara denganku. Setidaknya mereka bicara,” jawab Looly masih datar.
Tia memandang sayang pada temannya. Dia tampak khawatir, meski begitu dia berusaha untuk tersenyum.
“Aku akan bicara denganmu setiap hari jika kamu mau, tidak perlu mengharapkan anak-anak nakal itu lagi. Mereka akan menyakitimu Looly.”
Looly kali ini tersenyum tampak berterima kasih, lalu dia berdiri memberikan sebuah boneka kecil dari sakunya pada Tia.
“Ini Hima, dia kubuat tahun lalu. Dia yang selalu aku ajak bicara. Sekarang aku mau bicara denganmu, jadi Hima lebih baik kamu yang simpan.
Tia tersenyum sambil mengambilnya, kemudian berkata, “Terima kasih, aku akan menyimpannya.”
“Tia, ayo pulang, Ibu sudah mencarimu!” teriak Tio dari seberang halaman belakang rumah Looly.
“Looly, aku pulang dulu ya! Besok kita main lagi!”
“Oh iya, Tia. Besok datanglah ke rumahku bersama ayah dan ibumu. Bibiku akan masak banyak.”
“Ada apa Looly? Ada pesta ya?”
“Besok aku ulang tahun yang kedelapan. Datang ya, ajak juga Kak Tio!”
“Oke! Kita akan datang besok!”
Tia melambai sekali pada Looly, kemudian menghampiri kakaknya yang tampak gusar. Setelah cukup jauh dari rumah Looly, Tio mulai mengerutu.
“Aku tidak suka harus dekat-dekat ke rumah itu. Teman-temanku menganggap aku aneh karena mengenal Looly si kuali itu.”
“Teman-teman abang juga mengenal Looly, kan? Apa bedanya? Dan Looly tidak aneh,” kata Tia ketus.
“Tapi adik mereka tidak bermain dengan Looly Cauldron. Mereka terus menanyaiku apakah kamu ikut membuat ramuan bersama Miss Cauldron atau tidak.”
“Looly tidak membuat ramuan, kuali itu digunakan untuk memasak. Bibinya pandai memasak.”
“Ya apapun lah! Yang jelas aku tidak suka harus terus menjemputmu ke sana. Pulanglah lebih awal sebelum ibu mencarimu!”
“Paling tidak besok kita akan ke sana bersama, Looly mengundang kita sekeluarga makan malam,” kata Tia riang mengabaikan wajah kakaknya yang terlihat lebih gusar.
“Kamu saja datang dengan ibu dan ayah. Aku tidak mau!”
Tio berjalan lebih cepat meninggalkan adiknya. Tia terkekeh-kekeh di belakang kakaknya. (By Aska-April 2015)


3/27/2015

Aska

Kali ini aku mau bahas tentang arti nama Aska, namaku sendiri. Aku searching di beberapa situs arti nama Aska. searchtruth.com bilang arti nama Azka itu artinya "Pious" atau soleh. quranicnames.com juga bilang arti nama Azka itu artinya pious, purer, better. muslimbabynames.net bilang Azka itu artinya Big hearted and generous. Di situs berbahasa Indonesia (carinamabayi.com) juga di sebut kalo Aska itu berasal dari bahasa Arab yang artinya Suci.

Sejauh ini aku sendiri nggak pernah punya temen yang namanya sama kaya aku dan kami saling memanggil nama "Aska" begitu. Tapi aku tahu beberapa orang yang namanya sama kaya aku, salah satunya keponakan temenku, senior di kampus, temennya Ovi juga.

Itu kalo nama orang, beberapa saat lalu aku search Aska di internet dan aku nemuin beberapa nama Aska. Salah satunya Aska Science College yang didirikan tahun 1968. Aska Science College ini terletak di bagian Selatan Odisha, India.

Berikutnya ada The Aska CO-OP. Sugar Industries Ltd, adalah salah satu Industri gula tertua yang didirikan tahun 1963. Kantornya sendiri terdapat di Aska, Odisha. Dari situs orissalinks.com aku baca bahwa di Tamilnadu India orang-orang menyebut "Aska" untuk nama gula. Di Indonesia juga ada PT. Aska International Indonesia (Diesel Engine & Machine Service), kantornya di bekasi.

Aska juga merupakan kota di Aska Tehsil di Ganjam District, Odisha State, India. Bahasa lokalnya adalah Oriya. Industri Gula pertama di Asia di buat di Aska. (sumber : onefivenine.com).

Kota Aska juga ada di Stockholm, Sweden. Zona waktunya Europe GMT/UTC +1 hour. Kota Aska juga ada di beberapa negara lain yaitu di Finland Provinsi Lappland, di United States Georgia Provinsi Fannin Country, di Nepal Western Region Provinsi Dhawalagiri Zone.  (cek di citipedia.info)

Di Indonesia juga ada Desa Aska di Kecamatan Sinjai Selatan, Kabupaten Sinjai Sulawesi Selatan.

Aska juga ternyata adalah nama Wooden Coaster di Nara Dreamland, Nara, Jepang. Theme park ini udah resmi ditutup 31 Agustus 2006, artinya aku udah nggak bisa ketemu sama Aska Wooden Coasternya. Ada juga nama mobil Isuzu Aska produksi tahun 1983-2002 tipe Sedan 4 pintu. (Rasanya aku tertarik banget beli). Ada juga Aska karakter di Super nitendo Teenage Mutant Ninja Turtle : Turnament Fighters, dari Kyoto, Jepang.

2/09/2015

Chocolate

Chocolate diary,

Rasanya sayang banget kalo coklat-coklat ini nggak diabadikan.

Hot Chocolate @ Kiost
Aku beli di Warpas, tapi lupa namanya. Ini Enak
Chocolate hadiah ulang tahun dari Ovi

Nutella, cemilan malam kekekeke
Milo dingin @kantin Sehati Plesiran harganya 3000 dan enak

beautiful moment

 14 Oktober 2013
 7 Februari 2014
10 Oktober 2014

di ITB (2)

4 November 2013
27 November 2013
 4 November 2013
 18 November 2013
22 November 2013

2/08/2015

Tugas Akhir (TA) kampus

Akhirnya aku nulis post tentang ini, huehehehe.. Ya aku lulus tahun 2014 lalu dan akhirnya wisuda bulan Oktober.

 Di akhir-akhir, sebagian besar TA-ku coding, sebagian laginya ngukur arus, sebagian laginya ngitung, ngukur tegangan, dan lain-lain dan lain-lain dan lain-lain. 

 Apapun digunakan saat TA, nggak ada power supply board mikrokontrolpun jadi, kadang pake adaptor hengpon, kalo udah mepet-mepet biasanya pikiran bisa berimajinasi tinggi menjadikan satu solusi yang bisa sukses pada akhirnya (. . .)

 Coretan-coretan konsep udah nggak beraturan. Awalnya niatnya rapi, tapi apa daya akhirnya acak-acakan juga. Kadang diem merenung hanya menghasilkan kertas kosong, diem lama, desperate dulu, buka yutub dulu, nonton sule dulu, karoke party dulu, akhirnya merambah ke facebook-an, terus chatting mencurahkan isi hati, lama-lama keasikan, kemaleman, cape, mau mulai lagi ngantuk, akhirnya tidur, bangun-bangun udah subuh, terus kertas masih kosong, berakhir dengan Pe-nye-sa-lan (. . .)

 Kalo ngonsep di Cafe, lumayan efektif ditemani semilir angin, memasang wajah sendu menatap ke kejauhan, seakan-akan sedang dibebani oleh beban berat. Sesekali sambil menatap jalan layang dari atas balkon, meneguk satu-dua tegukan teh manis segar. Masih dalam suasana slow motion, mengamati dengan seksama kertas konsep yang telah dibuat, melirik dengan gerakan lambat seakan sedang berpikir, dan -tetttttttt- imajinasi buyar saat sadar 'deadline semakin dekat'
(. . .)

 Ngerjain di Roppan, sambil makan roti, es krim, sushi. Biasanya sambil ngonsep tergoda internetan juga, terus main-main, terus larut ketawa-ketawa, terus sadar jam pulang, ters beli roti lagi buat di bawa pulang, terus ampe rumah tergoda makan lagi, terus buka laptop internetan lagi, terus sambil buka roti sambil makan, terus nggak sadar roti abis, terus berat badan nambah, dan susah turun ampe sekarang. (. . .)

 Kerja di Lab, ya kerja di Lab. Adalakanya lelah dan males menyerang. Pengennya senderan, kalo bisa selonjoran, masih sambil ngemil dan buka-buka yutub, kekekeke.. tapi di Lab berbeda, semua tak bisa dilakukan sambil tiduran.  Awalnya cek kodingan dengan pose yang benar, lama-lama pegel pengen selonjoran akhirnya duduk dilantai. Lama-lama udah pewe males kemana-mana. Akhirnya generator sinyalnya yang diangkut dan ambil data di sana. 

 Beginilah situasinya. Duduk memang lebih nyaman daripada berdiri apalagi kala diri, hati dan perasaan sedang lelah. (. . .)

 Terlihat mode yang paling bener adalah ngerjain di perpus. AC-nya dingin, situasinya kondusif, sepi, apalagi kalo pagi-pagi banget. Kerjaan bisa selesai, kalo target udah kelar bisa menutup mata sejenak, merasakan nyamannya perpustakaan, tapi ngantuk semakin menyerang. Akhirnya balik ke lab, menuju sofa, ambil kunci, kunci dari dalem, dan tidur di sana sendiran (kejadian beberapa jam sebelum persentasi ke pak Ihsan dan sebelom digedor Ovi)

 Mode kasur. Setelah seharan kerja di kampus, sampe rumah masih ada sisa PR. Ngotak-ngatik-ngotak-ngatik, tahan nggak buka yutub. Sambil santai-santai, lama-lama nguap, kalo dipake baca sama kerja kecepatan mata buat tertutup emang lebih cepat. Lama-lama tidur (. . .)

 Yeah.... tapi dengan kerja keras! Meski banyak rintangan yang datang dari dalam diri sendiri ataupun dari luar, akhirnya aku ngeprint juga buku TA T_T 
Dengan perasaan berbunga-bunga, beban udah ringan, senyum terkembang, ditemani mahasiswa-mahasiswa lin di tepat print tapi tetap serasa dunia milih sendiri. 

 Dan akupun pake Toga!!! Yeyeyeyeye bahagia. Bahagia. Bahagia. Meski pas hari wisuda lumayan udah lemes juga, energinya kepake kan buat siapin jait kebaya dan lain-lain.

 Panca Wisuda (. . .) Biarlah termometer sendiri yang berbicara. Badan nggak bisa dibohongin, berawal dari flu, cape, akhirnya ya begitulah.. 

Tapi kan yang penting sekarang udah sehat. TA udah kelar, alhamdulillah.. udah wisuda alhamdulillah..
 Tinggal menurunkan berat badan yang udah terlanjur naik banyak! Semangat!! Olahraga!

  Kenyataannya adalah (nulis sambil ngunyah coklat chunkybar, dan berharap berat badan turun [. . .] )

2/07/2015

Bandung

Cerita di Bandung banyak banget selama 4 tahun aku tinggal sendiri di sana. Pertama kali aku nge-kos nggak ada satu orang pun yang aku kenal. Saat itu yang masuk ITB dari sekolahku ada 4 orang, 3 lainnya cowo. Temen kosan pertama yang aku kenal adalah Teh Dipa, mahasiswa S2 ITB dari Surabaya. Tempat yang ngangenin adalah kosan. Aku jarang kemana-mana. Di kosan biasanya aku maen di atapnya, liatin langitnya keren banget.
Kalo malem-malem aku naek ke atap kosan liat rembulan, haduhh aku mendadak romantis begini hehe...

Makanannya juga enak-enak di Bandung. Pemandangannya juga keren. Kalo sore-sore, ngadem, anginnya juga dingin, seger.

Kalo ngejain TA aku sih nggak betahan tinggal di kosan. Bawaannya pengen ngadem, sekalian nenangin kepala, hati, dan pikiran, hihi..

 jalan-jalan di Taman-taman Bandung asik juga. Tidak ada salahnya aku mengabadikan gambar di salah satu landmark Dago kan.

Pokonya banyak banget cerita selama di Bandung. Setelah sekian lama nggak ke Bandung (boong :D hari senin juga baru dari Bandung hehe..), tapi emang kangen banget sama suasananya.

Kuliah

Setelah lumayan lama nggak ke kampus kangen juga rasanya. Aku juga nggak percaya, aku kangen sama belajar dan bahkan sama ujiannya. 

Aku kangen minum hot chocolate kalo lagi galau di Coffee Toffee. 
 Hot Chocolate memang yang terbaik kalo lagi mikirin kehidupan hehe, 

Deadline tuh bisa lebih dari satu dalam seminggu. Nginep di Lab sama Ovi dan Ayu ngerjain tugas kelompok juga, ngerjain tugas sendiri juga. Aku masih inget waktu itu aku ada deadline tugas VLSI dan juga ujian Manajemen Proyek mata kuliah Fakultas TI.

  Nginep di Lab bareng ayu.

Matkul yang paling ngangenin adalah VLSI, Manajemen Proyek (manpro), Rangkaian Elektrik (RE), Material Teknik Elektro (matel), sama Sistem Digital (sisdig). Aku nggak langsung tertarik sama VLSI di awal-awal kuliah. Saat itu aku bahkan nggak ngerti aku ngapain sebenernya, hehe.. aku ngerjain pemodelan dan di antara kami bertiga sekelompok kayanya nggak ada yang ngerti persisnya itu apa di awal, hehe..
Saat itu aku puyeng juga, akhirnya aku mulai nyari tahu. Dibantu sama narasumber Kak Arijal, asisten dosennya. Setelah pemodelan dikerjain barengan sama Ovi selesai, aku makin tertarik lagi saat ngerjain bagian RTL-nya. Mulai dari buffer, terus diotak-atik bagian half overlap-nya, dan saat bagian aku selesai rasanya bahagia banget. Aku ngerasain perasaan ini pertama kali kayanya pas selese ngerjain proyek sisdig di tahun 2. Karena itulah aku dan FPGA punya histori yang bagus hihihi

Dulu pas belajar Dasar Rangkaian Elektrik (DRE) di tahun 1 berasa menderita banget karena aku nggak bisa-bisa. Aku udah beli macem-macem buku yang akhirnya nggak kebaca dan akhirnya aku dapet BC di akhir kuliah. Liat temen ada yang dapet A, iri juga waktu itu. Nah di tahun 2 ketemu lagi sama lanjutannya RE. Tapi percaya nggak percaya aku pede-pede aja waktu itu hehe.. Dosen RE-ku Pak Mervin, dan kita sering kuis. Nah itu malah bagus buat aku. Jadi aku belajar kan. Semangat aku belajar luar biasa lah buat RE. Walau nggak sejago yang lain yang keren-keren di kampus aku lulus dengan nilai A juga huahahahaha #bangga

Aku ngambil Matel di tahun 3, dan saat itu mata kuliah yang lain yang aku ambil mayoritas komputer, coding, operating system ngerjain round robin yang gitu-gitu. Tiap kali ujian aku belajar yang begitu semua kan, kalo buat aku puyeng juga. Nah saat itu ujian ada 2 dalam sehari, abis kelar ujian operating system, siangan dikit aku ujian matel. Rasanya aku bahagia banget (nggak lebay). Beneran rasanya kepala aku ngerefresh gitu. Ujiannya kan ngitung, banyak angkanya, bukan cuma 10 10 10 10.

 Ini pas kemagriban hujan-hujan abis kuliah manpro. Nah kalo manpro, dibanding dengan kuliah lain di elektro emang lumayan beda, jadi ada variasi. Tapi aku ada kenangan buruk, saat itu ujian manpro open book dan aku nggak bawa buku, hehe.. ya aku memang ceroboh. Menyenangkan belajar manpro.

Pernah juga udah lari-lari sekuat tenaga terus pas masuk kelas, kelasnya kosong. Rasanya hal ini udah nggak asing di benak aku. Cerita yang berasa melegenda di kisah hidup aku sendiri. Penyebab utamanya adalah aku nggak update, aku kan jarang megang hape, dan suka tidur banget. Abis ketiduran misalnya aku panik liat jam udah waktunya kelas. Lari-lari deh, eh pas masuk kelas, kelasnya kosong dong. aku cek hengpon, berniat tanya Ovi, eh nyatanya ada jarkom menyatakan emang nggak ada kelas. Seinget aku bukan sekali deh aku ngalamin ini.

Kalo diceritain semua bisa satu novel kayanya, tapi apapun kalo diinget sekarang rasanya menyenangkan punya pengalaman-pengalaman itu. Meskipun ada pengalaman paitnya juga, kalo aku harus hidup kembali rasanya aku akan milih jalan yang sama kuliah di ITB. Wah romantisnya aku dengan kampusku ya...

2/06/2015

Tanjungsari, Jawa Barat, Januari 2015

Hampir 4 tahun lebih kayanya nggak jalan-jalan di Tanjungsari. Ternyata udah banyak banget yang berubah. Gedung-gedungnya, rumah makan makin banyak, pangling banget. Tapi beberapa masih tetep sama. Jalan-jalan sore di sini, anginnya sejuk seger ke muka, sambil nunggu sunset, moment yang bikin seneng :))))))







di ITB

Kuliah di sini selama 4 tahun, banyak banget cerita. Ada suka ada juga duka. Seneng, sedih, haru, macem-macem. Ada banyak hal yang ngangenin.
22 November 2013
5 Agustus 2014
5 Agustus 2014
10 September 2014
27 September 2013